ThuiskomstVanNeck1599

Perjanjian Naning Belanda Diperbaharui

13 Februari 1680 – Pada 15 Ogos 1641, Belanda dan Naning menandatangani satu perjanjian. Belanda diwakili oleh Johan van Twist, Gabenor Belanda di Melaka manakala Naning diwakili oleh Penghulu dan pembesarnya. Dalam perjanjian itu Naning diminta memberi 200 gantang padi dan beberapa orang abdi sebagai tanda persahabatan. Di samping itu juga pemerintah Belanda mempunyai hak-hak mutlak untuk melantik bangsa Belanda sebagai pemungut cukai.

Belanda juga mengambil kesempatan dengan mengenakan bermacam-macam cukai lagi kepada rakyat Naning dan Rembau. Antaranya ialah cukai penjualan buah pinang, sireh, padi, cukai tanah dan cukai kepala. Ini telah menyebabkan rakyat memberontak.

Setelah penentangan dan serangan oleh Naning dan Rembau terhadap Belanda berterusan selama beberapa tahun, satu perjanjian damai telah ditandatangani pada 13 Februari 1680.

Rijcklof van Goens
Rijcklof van Goens

Perjanjian Naning Belanda diperbaharui oleh Gabenor Jeneral Rijcklof van Goens dan Gabenor Belanda Melaka, Yakub Jarissoon Pits bagi pihak Belanda dengan wakil Naning dan Rembau bagi pihak raja Johor,

Antara butiran pada perjanjian tersebut adalah :

  • Cukai sebanyak sepuluh peratus atas penjualan lada perlu diserahkan kepada Belanda,
  • Belanda berjanji untuk memberi sara hidup yang mencukupi kepada ketua di Naning dan satu per sepuluh daripada hasil yang dikutip.
  • Setiap bot dari Naning perlu membayar duti satu crusadoe kepada Belanda.
  • Semua hamba beragama Kristian akan dibebaskan
  • Orang Naning dilarang membuat hubungan perdagangan dengan orang luar.
  • Mereka dikehendaki membawa barang dagangan ke Melaka melalui Sungai Melaka sahaja.

Sumber : Arkib Negara Malaysia

Baca Juga:

Tinggalkan Komen